Software

now browsing by category

 

5 Perangkat Lunak Dengan Sumber Open Source

Untuk mengetahui apa dengan kata lain bagi organisasi kami untuk memakai perangkat empuk sumber tersingkap / sumber tertutup, saya dan anda butuh memahami bagaimana mereka bertolak belakang satu sama lain. Artikel ini menyematkan perbedaan utama, namun ingat bahwa ini ialah penjelasan yang paling sederhana. Informasi ekstra dapat didapatkan dari Wikipedia atau dengan membaca misal spesifik memakai kedua jenis perlengkapan lunak.

Pertama-tama, perangkat empuk sumber tersingkap berarti saya dan anda bisa memodifikasi dan mengembangkan program kita, sekitar kita memiliki lumayan pengetahuan dan kemampuan ini. Sebaliknya, kita tidak dapat mengolah program dengan kode sumber tertutup sendiri, sebab kode sumber program / software tidak tersedia. Meskipun tidak seluruh dari kita ialah programer, anda tetap dapat memanfaatkan bekerja dengan perangkat empuk sumber terbuka.

Perangkat empuk tersebut diserahkan kepada pemakai secara gratis, dan tidak melulu program, tetapi pun sistem operasi. Ini diciptakan dan dikembangkan oleh pemakai sendiri, yang mengunggah kreasi mereka ke Internet. Program yang sangat populer secara tertata diperbarui, sebab mereka dipakai oleh tidak sedikit orang. Misalnya, Mozilla Firefox atau Thunderbird. Jika program tidak dimodernisasi secara rutin, mungkin, ini tidak mempunyai sumber daya teknis yang lumayan – semua pertanyaannya ialah seberapa tidak sedikit program yang dipunyai pemakai.

Frekuensi tinggi pembaruan ialah penjamin tertentu ketenteraman pemakaian program. Meskipun, andai ternyata sesudah update diinstal, program yang tidak bekerja (misalnya, versi sistem operasi baru tidak didukung oleh Skype), terdapat dua teknik untuk memecahkan masalah: mengupayakan untuk menemukan pertolongan di forum di Internet atau membetulkan masalah sendiri, tersebut relatif sulit.

Perangkat empuk dengan kode sumber tertutup jauh lebih populer daripada perangkat empuk sumber terbuka. Pertama-tama, sebab kemudahan pemakaian, dan pun karena kami melulu terbiasa – seringkali di sekolah, di lokasi kerja dan di lokasi tinggal kami memakai Windows. Dalam permasalahan program dan sistem operasi menurut sumber tertutup, anda berurusan dengan produk jadi yang tidak membutuhkan intervensi dari pihak kita.

Pengguna rata-rata dengan mereka jauh lebih nyaman guna bekerja dengan. Pengguna perangkat empuk sumber tertutup tidak jarang menekankan alangkah mudahnya menginstal dan menggunakannya, alangkah mudahnya memiliki pertolongan yang jelas pada program, dan pun untuk menghubungi sokongan teknis andai terjadi masalah. Sistem dan produk semacam tersebut diproduksi oleh perusahaan, dan melulu setelah sejumlah tahap pengujian. Pengguna lumayan membeli paket perangkat empuk utuh, siap guna diinstal di komputer. Perangkat empuk semacam tersebut dibayar: kami mendapat lisensi, dan sering memodernisasi program.

Beberapa developer perangkat empuk mendukung organisasi publik dan menawarkan untuk mereka program secara cuma-cuma atau dengan diskon melewati organisasi nirlaba yang relevan, misalnya, melewati jaringan partner luas TechSoup, yang anggotanya berada di sekian banyak negara. Di Rusia, program ini dilakukan oleh Lembaga Masyarakat Informasi. Dengan menghubungi program infoDonor, kita dapat memahami apakah organisasi Anda bisa berpartisipasi dalam program ini. Juga, ingat bahwa saat kita memilih sistem operasi, kami pun memilih teknik kami bekerja di organisasi kami. Sebagai contoh, andai kita memilih Linux, anda tidak dapat memakai solusi Adobe, dan andai kita memilih Windows, anda harus melakukan pembelian lisensi guna jumlah komputer. Dalam setiap permasalahan ada plus dan minus. Kita butuh hati-hati memikirkan apa yang sebenarnya diperlukan organisasi kita, apa kriteria untuk pemakaian peralatan yang efektif, dan menciptakan keputusan sesudah analisis menyeluruh.

Tentu saja, open source atau perangkat empuk sumber tertutup tidak terbatas pada Microsoft, Mac atau Linux. Masalah perizinan hadir sehubungan dengan seluruh jenis perangkat empuk yang dipakai dalam organisasi. Aturan dasar – baca dengan seksama semua lisensi dan perjanjian layanan. Ada tidak sedikit contoh di mana organisasi sudah menghadapi masalah serius dengan perangkat empuk yang nyaris tidak bermanfaat karena situasi lisensi, atau saat bahkan evolusi terkecil di situs tersebut sangat mahal.

8 Daftar Lisensi Software Selain Open Source

Semua lisensi perlengkapan lunak dipecah menjadi dua kumpulan besar: tidak bebas (proprietary) dan gratis. Kategori-kategori ini mempunyai perbedaan signifikan yang menilai hak pemakaian. Kode sumber tersingkap didistribusikan menurut lisensi terbuka. Dalam tulisan ini anda akan mengecek jenis lisensi tersingkap apa yang terdapat dan apa artinya.

Lisensi tersingkap memungkinkan Anda guna bebas dan berbagi, memodifikasi perlengkapan lunak. Artinya, kode sumber dari program-program itu sepenuhnya bisa diakses. Ini ialah lisensi yang mencerminkan apa yang bisa Anda kerjakan dengan kode ini, dan apa yang tidak.

Dalam sejumlah kasus, terdapat pembatasan kecil, misalnya, developer harus merujuk pada pembuat konten sebelumnya atau menjaga prinsip keterbukaan dalam penyaluran program selanjutnya.

Kumpulan lisensi open source yang disetujui

Kumpulan tersebut diciptakan oleh Open Source Initiative. Ini termasuk sejumlah lisensi yang dikonfirmasi populer.

1. GNU, General Public License (GPL). Di komunitas programmer, ini ialah salah satu lisensi utama yang dipakai saat mencatat perangkat empuk open source. Ini dibuat oleh programmer, pendiri gerakan perangkat empuk terbuka dan proyek guna mengembangkan perangkat empuk bebas GNU (The GNU Project) Richard Stallman.

Pengguna mempunyai hak untuk menyalurkan perangkat empuk di bawah lisensi ini, berpartisipasi dalam pengembangannya atau memodifikasi dengan sekian banyak cara. Tetapi terdapat aturan laksana itu: setiap evolusi program yang diciptakan oleh pemakai dan didistribusikan oleh mereka mesti mempunyai kode sumber dari evolusi ini. Sebagai contoh, di bawah lisensi ini meluas kernel Linux, MySQL, Asterisk dan tidak sedikit CMS-sistem (sistem manajemen konten): MovableType, MODx, WordPress, Joomla, Drupal, osCommerce.

2. Lisensi Apache 2.0. Lisensi luwes yang mempunyai hak yang jelas. Plus, mereka bisa diterapkan guna hak cipta dan paten. Beberapa hak yang tersedia: hak mempunyai sifat serampangan, abadi, tidak khusus dan global. Jika Anda menyalurkan kode, Anda mesti menilai nama pengembang.

3. BSD (Berkeley Software Distribution). Dalam lisensi ini tidak terdapat aturan ketat laksana dalam GPL. Pengembang mesti melakukan sejumlah kondisi sederhana: ditentukan dalam arsip bahwa produk yang dipakai oleh pencipta pengembangan pribumi dari perangkat empuk dan tidak memakai nama (atau nama) dari pencipta perangkat empuk untuk destinasi promosi tanpa persetujuan tertulis.

Ada sejumlah jenis lisensi BSD. Sebagian besar memakai BSD / BSD Baru dan BSD / FreeBSD yang Disederhanakan. Lisensi BSD Baru memungkinkan Anda menyalurkan perangkat empuk untuk destinasi apa pun, tidak memberikan garansi dan tidak bertanggung jawab atas konsekuensi pemakaian. Ada item dalam format izin khusus: kita tidak dapat memakai nama-nama peserta dalam proyek Anda. Hanya terdapat satu perbedaan antara lisensi ini: BSD yang Disederhanakan tidak memberi batas pemakaian nama. Misalnya, Apple memakai lisensi BSD yang beberapa besar.

4. GNU Lesser General Public License (LGPL). Muncul dalam kerangka proyek GNU. Memberikan lebih tidak sedikit hak daripada GPL. Perbedaan utamanya ialah memungkinkan produk LGPL dipakai dalam proyek yang didistribusikan di bawah lisensi lain. Salah satu produk familiar di bawah lisensi ini ialah suite perkantoran OpenOffice.org.

5. Lisensi MIT (Massachusetts Institute of Technology). Lisensi yang paling singkat dan lumayan gratis. Ini memungkinkan Anda guna menggunakan, menyalin, dan memodifikasi perangkat empuk sesuai kearifan Anda. Perangkat empuk dapat diserahkan secara cuma-cuma atau bahkan dijual. Tidak terdapat batasan. Tetapi terdapat batasan bahwa perangkat empuk Anda mesti disertai dengan perjanjian lisensi.

Perangkat empuk yang dilisensikan oleh MIT dapat dipakai dalam produk tertutup. Lisensi ini serupa dengan BSD. Tetapi di MIT, kita dapat memakai nama produk dan nama pembuat untuk destinasi promosi. Di bawah MIT, Sistem X Window (X11) dan Ruby on Rails didistribusikan.

6. Mozilla Public License 2.0. Ini mengandung fitur BSD dan GPL. Kode sumber yang dicatat atau dimodifikasi di bawah lisensi MPL mesti dilisensikan menurut ketentuan MPL. Lisensi memungkinkan Anda guna menggabungkannya dalam satu program dengan file proprietary (tidak gratis).

7. Lisensi Pengembangan Umum dan Distribusi. Lisensi ini memungkinkan Anda guna menggabungkan kode tersingkap dan tertutup, dibentengi oleh hak cipta. File dapat digabungkan dengan file yang sedang di bawah lisensi tersingkap atau kepemilikan (non-gratis) lainnya.

8. Lisensi Publik Eclipse. Lisensi ini paling sesuai untuk perangkat empuk bebas yang berorientasi bisnis dan didasarkan pada lisensi CPL. Dia mempunyai aturan yang lebih luwes untuk menampik hak cipta.

Berdasarkan keterangan dari pengembang Sergey Matveyev perangkat empuk bebas yang dibutuhkan untuk memakai GNU GPL family lisensi. “Adalah urgen bahwa kegiatan saya ialah perangkat empuk bebas untuk membawa manfaat untuk masyarakat, bahwa tidak terdapat yang dapat membuat perangkat empuk saya tidak bebas, atau menggunakannya untuk menolong tidak bebas, sebab mendevaluasi kontribusi saya, – pakar menjelaskan. – Banyak yang menuliskan bahwa mereka tidak hendak menggunakan GPL, sebab mereka hendak bebas, tidak terdapat batasan mutlak. Dalam urusan ini, melulu domain publik yang cocok: domain publik, di mana perangkat empuk benar-benar berhenti guna menuntut atau memberi batas sesuatu. ”

Daftar menyeluruh lisensi yang diamini dapat ditemukan di website web Open Source Initiative.

Pengertian Open Source Beserta Kelebihan dan Kekurangannya

Open Source ialah salah satu gejala paling kontroversial dari industri TI. Oposisi dari semua pendukung dan penentangnya, barangkali, kecenderungan paling gampang kelihatan dalam dunia peranti lunak sejumlah tahun terakhir.

Hal ini tidak mengherankan, sebab begitu datang ke Open Source, sekaligus teringat mengenai Microsoft dan produk-produknya, misal yang diterima untuk memperlihatkan inferioritas dan tidak memadainya perangkat empuk berpemilik (yaitu, perangkat empuk sumber tertutup). Mode memuji Open Source dan kebalikannya tuangkan Microsoft kotoran dan perangkat empuk lain raksasa tidak hendak membuka kode sumber program mereka, baru-baru ini menjadi luas, dan tersebut sudah tunduk bahkan orang-orang yang duduk di Microsoft Windows, menyiapkan dokumen di MS Office, pergi ke Internet melewati Internet Explorer, pakai klien email MS Outlook, gambar Adobe Photoshop, virus api dengan Kaspersky Anti-Virus dan lazimnya tidak tahu apa tersebut open source.

Awalnya dibuka

Open Source ialah metode pengembangan dan lisensi program, di mana masing-masing orang berhak untuk menyalurkan (atau menjual) software secara gratis, modifikasi cuma-cuma (mempertahankan informasi tentang pengarang program dalam kode), publikasi cuma-cuma perbaikan mereka sendiri dan akses cuma-cuma ke kode sumbernya (definisi tersebut diserahkan oleh ensiklopedia jaringan Wikipedia).

Anehnya, proyek Open Source hadir lebih mula dari program proprietary. Titik mula dalam sejarah open source dirasakan kelahiran ARPANET jaringan (Advanced Research Projects Agency NETwork, 1968), berbasis di dekat prinsip yang sama laksana Open Source. Tonggak berikutnya dalam sejarah gejala ini ialah versi kedua dari sistem operasi UNIX (itu ialah kesatu multi-tasking dan Sistem Operasi multi-user), yang ditulis pada tahun 1969 sebagai programmer Ken Thompson (Ken Thompson) dari Bell Labs, yang menjadi berkat yang paling populer mayoritas untuk kenyataan bahwa kode sumbernya didistribusikan bebas.

Pada tahun delapan puluhan terdapat titik balik. Program-program khusus mengambil inisiatif dari proyek-proyek Open Source dan memungut posisi berpengaruh di pasar. Munculnya pada tahun 1984 dari proyek GNU (singkatan dari “GNU Not Unix”, dibacakan “guh-NEW”), pada titik asal yang adalahsalah satu penyokong yang paling energik dari Open Source – Richard Stallman – dan tersebut untuk berkontribusi pada penyebaran perangkat empuk bebas dan open source kode (metode penyaluran ini dibaptis GPL – General Public License), tidak bisa secara menyeluruh mengganti situasi. Dari jauh lebih penting ialah di mula 90-an yang kesatu dapat diterapkan penyaluran sistem operasi Linux (ditulis oleh Finn Linus Torvalds), yang ditujukan guna (dan berujung sejauh) kemenangan cepat atas Windows.

Sayangnya, Linux tidak dapat mengungguli sistem operasi Microsoft, meskipun sebanyak besar orang ikut serta dalam perkembangannya – selama 40 ribu orang. Tidak ramah untuk pemakai, kurangnya sokongan pihak ketiga (Anda tahu tidak sedikit game guna Linux?) Dan sejumlah hal lainnya tidak memungkinkan OS untuk mendapat pengakuan di kalangan pemakai biasa, meskipun dalam perangkat empuk server “penguin” dapat mengambil sepotong besar kue. Namun, dalam masa-masa dekat ini barangkali masih berubah: dalam sejumlah tahun terakhir semakin tidak sedikit negara telah berkata untuk pengenalan besar-besaran program Open Source di sektor publik bareng dengan produk Microsoft (kami terus-menerus mengacu pada perusahaan ini sebab dialah yang memesan musik di pasar perlengkapan lunak).

Hal ini tidak hanya diterangkan oleh dalil finansial (karena program Redmond kadang-kadang harganya bahkan lebih murah daripada software open source): tidak sedikit negara tidak hendak bergantung pada Microsoft, yang produk dan formatnya telah menjebol secara harfiah di mana-mana. Program guna pelaksanaan perangkat empuk open source mulai di Inggris, Perancis, Norwegia, Italia, Denmark, India, Finlandia, Swedia, Thailand, Malaysia, Vietnam, Jepang, Korea Selatan, Brasil, Venezuela (dua terakhir, proses ini paling aktif), dan tidak sedikit lainnya menyatakan. Di Cina, secara umum, mereka berencana guna mengembangkan versi Linux mereka sendiri dan membuatnya di distrik mereka sebagai standar. Microsoft, bagaimanapun, tidak berkecil hati, beraksi dengan teknik favoritnya: melakukan pembelian di akar seluruh dan seluruh atau tercebur dalam dumping jujur.

Pada tahun 2002, perusahaan berencana untuk mengenalkan pasokan skala besar perlengkapan keras komputer dan perangkat empuk untuk total $ 1 miliar (dengan kata: satu miliar). Dolar, membawa histeris dari Steve Jobs, CEO Apple, tidak jarang kali menjadi pemasok utama perangkat empuk untuk sistem edukasi Amerika. Kesepakatan tersebut gagal, sebab semua otoritas antimonopoli Amerika Serikat berdiri di atas kaki belakang mereka. Kemudian Microsoft menandatangani perjanjian dengan pemerintah Afrika Selatan tentang pengiriman perlengkapan lunak cuma-cuma ke 32.000 sekolah di negara ini. Kemurahan hati seperti tersebut dengan gampang dijelaskan: pasar Asia dan Afrika sarat dengan potensi besar, sampai-sampai pada ketika ini, Microsoft memberi mereka prioritas. Sebagai contoh, baru-baru ini perusahaan memberitahukan bahwa mereka bakal merilis September di Malaysia dan Thailand, versi eksklusif dari sistem operasi (disebut Windows XP Starter Edition) guna harga ultra-rendah – melulu $ 36. Cina, yang, laksana yang saya sebutkan di atas, menjilat di Linux, spread ini tidak bakal – dalam ucapan-ucapan Bill Gates, yang baru-baru menciptakan tur dari sejumlah negara di area Asia-Pasifik, di Kerajaan Tengah yang tidak sedikit pasar ruang dan Windows, dan Open Source-proyek . Beberapa hari kemudian, saat di Malaysia, Bill menulis pernyataan lain, bahkan lebih keras.

Menurutnya, sumber tersingkap tidak melulu “tidak memastikan kompatibilitas dan menghambat integrasi,” namun adalahancaman untuk seluruh industri TI.

Berbicara mengenai bahaya program terbuka, Microsoft pada ketika yang sama mengerjakan sebaliknya – ia membuka … kode sumber dari programnya. Ini, pasti saja, berkata tentang pendahuluan kode melulu sejumlah terbatas orang (pengembang pihak ketiga, lembaga pemerintah dan para berpengalaman di lapangan), namun kenyataannya tidak dapat terkejut. Langkah cerdik ialah mengalahkan musuh (yaitu pergerakan Open Source) dengan senjatanya sendiri.

Pro

Seperti yang kita lihat, semua pengembang perangkat empuk berpemilik memungut ancaman dari Open Source dengan paling serius dan tidak duduk diam. Ya, Open Source sudah menelurkan proyek-proyek terkenal laksana peramban Mozilla, server web Apache, bahasa pemrograman Perl, teknologi PHP, namun apakah ini adalahobat mujarab untuk seluruh masalah, laksana yang disebutkan oleh peminat ortodoksnya? Mengapa mereka berkata tentang transisi total ke Open Source lebih tidak jarang dan lebih sering? Apa tersebut – mode atau bukti bahwa gerakan ini menemukan kekuatan? Apa pro dan kontra dari software open source?

Keuntungan dari program ini paling jelas, dan kami telah melafalkan tentang mereka: kesatu-tama, kemerdekaan distribusi, kemerdekaan untuk memodifikasi kode, kemerdekaan untuk mempublikasikan perbaikan kita sendiri, kurangnya ongkos untuk melakukan pembelian lisensi dan ketersediaan sebanyak besar modul tambahan Open Source memungkinkan Anda guna berpartisipasi dalam pengembangan program untuk sebanyak besar orang. Setiap kekeliruan dan kekurangan, terdeteksi, dibetulkan dengan paling cepat – tidak laksana dunia perangkat empuk berpemilik.

Cukuplah untuk menilik sejarah dari kerentanan di Internet Explorer, mengenai yang Microsoft tahu musim gugur lalu, namun dihilangkan melulu pada bulan Juli – melulu setelah ini “lubang” hacker mulai memakai dan mendistribusikannya melewati Trojan Padodor. Dan dalam waktu tidak cukup dari dua minggu terdapat informasi mengenai penemuan empat lagi, tidak tidak cukup serius, kerentanan. Belum terdapat obat untuk penyingkiran mereka sekitar ini (pada ketika penulisan ini). Kecepatan yang tak terlukiskan, kan? Baik tersebut proyek Open Source, pembaruan bakal diluncurkan dalam masa-masa singkat.

Mark Andrissen, pendiri Netscape Communications dan umumnya familiar di dunia perlengkapan lunak, disuarakan pada mula tahun ini di Open Source dalam konferensi Pemerintah sejumlah dalil yang, menurutnya, bakal mengarah pada kemenangan Open Source dalam masa-masa dekat. Jauh dari seluruh argumennya bisa diterima, namun patut dilazimi dengan mereka:
1) Internet didasarkan pada sumber terbuka;
2) sumber tersingkap didistribusikan melewati Internet;
3) penciptaan program menurut Open Source, tidak barangkali tanpa Internet;
4) perlengkapan lunak, menurut Open Source, lebih terlindungi daripada perangkat empuk tertutup;
5) Open Source ialah posisi di bahu raksasa (dengan analogi dengan diktum familiar Newton, yang berarti bahwa perangkat empuk open source didasarkan pada pertumbuhan yang telah ada);
6) Open Source dirangsang oleh sentimen anti-Amerika (perusahaan perangkat empuk terbesar terkonsentrasi di AS, sampai-sampai di tidak sedikit negara Asia produk dari Microsoft menampik sama untuk dalil ideologis);
7) Linux gratis, yang kode sumbernya terbuka, tidak lebih buruk daripada perangkat empuk server mahal;
8) berkat Open Source, Anda bisa mengurangi ongkos mentransfer tidak sedikit program ke seluruh jenis komputer;
9) basis ideologis Open Source ialah penghormatan terhadap pencapaian orang lain;
10) dengan mengorbankan Open Source jumlah perusahaan yang mengembangkan perangkat empuk semakin meningkat, bahkan andai ini bukan arah utama dari kegiatan mereka;
11) semakin tidak sedikit perusahaan mulai menyokong Linux.

Contra

Kerugian Open Source jauh tidak cukup jelas daripada plus, dan mereka tidak cukup sering disebutkan. Oleh sebab itu, ayo kita bicara mengenai mereka secara lebih rinci. Dalam pikiran orang awam tersebut telah lama menyusun prasangka bahwa perangkat empuk proprietary mempunyai jahat dapat dipungkiri bahwa mesti berusaha dengan segala teknik (ingat meskipun, sebab ada lelucon mengenai Windows), dan Open Source diputuskan sebagai satu-satunya jalan mengarah ke kemakmuran universal. Sebagian besar melek pernah menyaksikan Sumber-proyek Open utama (kami, pasti saja, berkata tentang Linux, OpenOffice dan sejenisnya, riset terapan program kecil tidak dihitung), dan secara umum gagasan yang paling jelas mengenai apa itu.

Sementara itu, dalam perangkat empuk open tidak cukup umum guna menyalahkan kesatu dan terpenting ialah bukan perlengkapan lunak riskan raksasa mengupayakan segala teknik untuk menyangga gerakan, dan Open Source pengembang. Pada bulan Maret tahun ini dalam jurnal online Pertama Senin mengeluarkan sebuah tulisan oleh Michel Levesque, seorang peneliti Kanada Teknologi Informasi, Universitas Toronto, yang mengidentifikasi sebanyak hambatan guna penyebaran luas dari proyek open source besar.
Faktor kesatu, yang dianggarkan oleh Michelle, ialah penghinaan developer untuk antarmuka.

Penulis Open Source-software mencatat mereka di lokasi kesatu guna diri anda sendiri dan untuk para profesional lainnya, mereka tidak tahu siksa pemakai biasa yang “tidak dalam subjek” (terutama bila software ini gratis). Perusahaan perangkat empuk tidak dapat membelinya, sebab produk mereka dirancang guna pemakai massal dan, meskipun menangis, mesti mempunyai antarmuka yang sangat nyaman dan intuitif.

Masalah kedua dengan software open source ialah dokumentasi yang buta huruf atau paling pendek (atau bahkan tidak terdapat sama sekali). Akar masalah ini mesti ditelusuri di lokasi yang sama laksana dalam permasalahan dengan hal sebelumnya – programmer menciptakan Sumber-proyek Open bayangkan buruk apa yang hidup pemakai biasa, untuk mereka urusan utama ialah bahwa program ini bekerja, dan segala sesuatu yang beda – berbisnis kesepuluh.

Oleh karena tersebut masalah ketiga – penekanan yang berlebihan pada fungsionalitas program guna merugikan segala sesuatu yang lain.
Tetapi mayoritas dari seluruh Open Source dirugikan oleh hal keempat: keengganan utama tidak sedikit pengembang guna belajar dari empiris rekan kerja yang bekerja pada program kepemilikan. Argumentasinya lucu: “Mereka buruk, sebab mereka Akan unik untuk bertanya untuk orang-orang ini kenapa program dengan kode tertutup masih memegang posisi kunci salah satu pemakai desktop.

Ada hal lain yang tidak dilafalkan oleh Michelle. Pertama, seluruh pembela open source guna beberapa dalil selalu tak sempat bahwa sebanyak besar orang yang bekerja pada program Open Source, belum memastikan kualitasnya. Contoh paling gampang kelihatan – Linux, dalam perkembangannya, laksana yang saya katakan di atas, melibatkan 40 ribu orang. Dan di mana, kita bertanya, hasilnya? Ya, OS ini mempunyai posisi yang powerful di bidang perangkat empuk server, namun untuk pemakai biasa itu, laksana itu, dan tetap menjadi “hal tersebut sendiri,” program yang tidak bisa dimengerti dan tidak ramah.

Untuk menciptakan sistem operasi yang benar-benar kompetitif dan office suite dapat melulu di hadapan kepemimpinan tunggal, rencana yang jelas, perkiraan yang besar (puluhan juta dolar) dan kepandaian pemasaran yang kompeten – yang beberapa besar pengembang perangkat empuk dengan open source tidak pernah dan tidak.

Kedua, dipercayai bahwa perangkat empuk tertutup jauh lebih buruk terlindung daripada program Open Source. Sebagai contoh, seringkali memimpin Windows, kerentanan yang ditemukan nyaris setiap hari, dan Linux, “lubang” yang paling kecil kemungkinannya. Argumen yang meyakinkan, tampaknya,. Namun Eugene Spafford (Eugene Spafford), spesialis utama dalam ketenteraman dan ketenteraman sistem operasi, beranggapan sebaliknya. Berdasarkan keterangan dari pendapatnya, Linux tidak tidak cukup rentan daripada Windows, dan seringnya deteksi “lubang” pada yang terakhir hanya diterangkan oleh popularitasnya. “Lubang” tampak dengan sengaja, karena untuk banyak profesional keamanan, penemuan kerentanan lain ialah kesempatan untuk mengaku diri (dan apa dalil untuk menggali “lubang” di “penguin”?). Linux pun jauh dari kekeliruan (konfirmasi ini ialah seringnya rilis tambalan-tambalan guna itu), dan bila tersebut sama laksana Windows, tersebut akan mengejar tidak tidak cukup “lubang”.

Gangguan dan banyaknya kekeliruan dalam produk Microsoft bukan sebab kelengkungan pemrogramnya, namun kurangnya insentif untuk membetulkan sesuatu. Untuk masa-masa yang lama, programnya tidak mempunyai pesaing yang paling serius, dan melulu upaya posisi Linux dalam sejumlah tahun terakhir menciptakan orang Redmond bergerak. Dan semua pesaing, alih-alih akhirnya memungut pikiran dan menyerahkan sesuatu yang benar-benar bermanfaat, mengawali percobaan tanpa akhir.

Di samping itu, apakah Windows, MS Office dan program beda dari perusahaan ini pada mulanya ialah produk berbobot | berbobot | berkualitas rendah laksana yang dilukis, Microsoft tidak bakal pernah menjadi laksana sekarang, dan tersebut tidak akan menolong trik pemasaran. “Lihat, versi bajakan Windows di dunia jauh lebih banyak daripada seluruh program Open Source digabungkan. Dan semua sebab program kami jauh lebih baik dan lebih nyaman daripada perangkat empuk sumber terbuka, “kata Bill Gates baru-baru ini. Adakah yang inginkan berdebat?

Kesalahpahaman ketiga ialah bahwa tidak sedikit orang tidak mengetahui perbedaan antara freeware dan Open Source. Di antara frasa “perangkat empuk terbuka” dan “selalu bebas”, sampai-sampai sering kali memberi tanda yang sama, bahwa kadang-kadang kita sendiri mulai ragu – dan tiba-tiba memang begitu? Sudut pandang ini benar-benar mempunyai hak guna hidup, andai kita mematuhi interpretasi konsep Open Source, yang memberi semua pembela gerakan GNU. Namun pada kenyataannya, satu tidak berarti apa-apa sama sekali: Linux yang sama, misalnya, cukup sukses dijual oleh RedHat, Debian dan perusahaan lain.

Pengembangan perangkat empuk yang serius membutuhkan uang serius (biaya perlengkapan keras, perlengkapan lunak, ongkos programer, dll.), Dan estimasi orang-orang yang memberitahukan datangnya era freeware tidak boleh dirasakan hanya skeptis – mereka mesti ditertawakan. By the way, andai Microsoft (itu mesti diserahkan karena) entah bagaimana, tetapi menambah Windows, terus-menerus membuat sesuatu yang baru dan menghabiskan tidak sedikit uang di atasnya (ingat berapa tidak sedikit uang yang dikirim ke penyaluran Service Pack 2 guna Windows XP saja ), kemudian sejumlah pengembang Open Source (kami tidak akan menunjukkan jari ke RedHat) tidak malu untuk memasarkan kerja yang telah siap dari komunitas Linux, menagih guna uang yang paling padat ini (biayanya, bagaimanapun, dipungut hanya dari mereka yang membutuhkan sokongan teknis, namun tidak tidak cukup dari).

Mitos umum lainnya ialah dongeng mengenai fungsionalitas yang lebih luas dari program Open Source. Katakanlah, masing-masing inovasi bisa diimplementasikan dalam masa-masa singkat. Bahkan, urusan yang sama bisa membanggakan program proprietary – bila, pasti saja, pengarang mereka sudah mengurus sokongan plug-in (modul eksternal yang menambahkan faedah baru ke aplikasi). Plug-in guna mereka Internet Explorer atau Adobe Photoshop (tutup, by the way, program) terbit secara konstan, dan semua sebab mereka jauh lebih umum daripada program terbuka. Pengembang open source, betapapun disesalkan, bahkan menyadari faedah paling simpel yang pernah terdapat dalam perangkat empuk berpemilik semenjak lama, berbulan-bulan, dan kadang-kadang bertahun-tahun berlalu.

Di samping itu, plugin sendiri jauh lebih aman, sebab mereka tidak menciptakan perubahan pada kode sumber dari program utama, sedangkan pembaruan kurva guna perangkat empuk Open Source bisa dengan gampang “membunuh” aplikasi. Tak perlu disebutkan bahwa dalam pembaruan penyerang bisa dengan gampang mengintegrasikan program trojan atau spyware? Tidak tidak cukup aneh ialah pernyataan mengenai “keabadian” proyek Open Source. Ya, memang, andai penulis meninggalkan proyek yang menjanjikan, bisa didukung oleh orang lain, andai mereka ditinggalkan – memungut yang lain, dan seterusnya tanpa batas. Hal yang sama berlaku guna dunia perangkat empuk berpemilik – contoh, saat program tertutup yang sama mengubah sejumlah pemilik, lebih dari cukup.

Banyak developer tidak hendak membuka sumber program mereka, bukan sebab mereka membangkang Open Source, tetapi sebab mereka melulu takut pencurian. Bayangkan, Anda sudah membuka sumber proyek Anda, dan sejumlah orang pintar memungut dan memakai pengalaman bertahun-tahun kita dalam programnya, dan dengan sumber tertutup. Cobalah lantas buktikan kebenaran Anda.

© 2018: Improving Code | GREEN EYE Theme by: D5 Creation | Powered by: WordPress